Saturday, 18 June 2011

Cinta Tak Terungkap~

Aku terlantar di Hospital selame 3 hari setelah aku dilanggar oleh kereta Persona berSpoiler tinggi. Aku dilanggar semase melintas untuk mengungkapkan sesuatu kepade orang yang da lame aku minati. Aku ingin luahkan rase hati yang da 3 tahun aku pendam kepadenye, tapi, hajat aku dihalang dengan eksiden yang menimpa aku. Wanita yang bername Ayu. Wanita itulah yang telah ku minati sekian lame. Sudah 3tahun aku di Kolej ini, melihat setiap gerak geri die. Memerhati setiap tingkah lakunye. Perbualan rancak ku terhenti bile kelibatnye melintasi mata ku. Tapi, aku bukan seorang lelaki yang berani melafazkan cinta. Cuma mampu untuk aku minati, jauh sekali untuk aku memiliki. Kawan2 aku sering menasihati aku supaye aku cecepat mengAdjust si Ayu ni supaye tak diNgap oleh jantan lain. Tapi, aku xmempunyai kekuatan tu.

Akhernye, setelah 3tahun di Kolej ni, di hari akhir aku di Kolej ini, aku cube untuk menjadik kuat. Cuba memberanikan diri aku untuk meluahkan rasa hati yang telah sekian lame aku pendam. Aku mengekorinye sampai aku ade keyakinan untuk meluahkan lafaz2 teragung. Aku nekad. Even die menolak, xmenerima cinta aku, aku tetap ingin luahkan Lafaz cinta aku kepadenye. Aku nak hati aku puas. Aku nak die tau yang aku da minat die sejak 3 tahun. 3 tahun tu bukan mase yang sekejap. Lame tu. Macam2 perasaan da aku rase bile memikirkan dirinye. Keayuan nye, kelembutan peribadinye telah lame menyentap perasaan aku terhadapnya. Aku akan luahkan rasa hati aku padenye. Apa nak jadik pon jadik la.
Aku melihat Ayu ingin melintas jalan. Aku masih mengekorinye sambel membina keyakinan diri. Aku berdoa supaye Tuhan bagi aku kekuatan untuk melafazkan cinta aku pade Ayu. Ayu patah balik kerana note die melayang setelah angin tiup. Aku melihat semase die patah balik, ade sebuah kereta yang diPandu oleh Negro meluncur laju ke arah Ayu. “AYUUUUUU!!” aku menjerit kepade Ayu sambel berlari untuk membantunye. Aku berjaye menolaknye ke Tepi jalan, dan Kereta Persona berSpoiler tinggi tu terus melanggar aku.

Aku xsedar ape2 lepas tu. Tapi aku maseh ingat, Ayu menanges sambel memangku kepala aku kat paha die. Rase hati macam xpercaye. Pompan yang da lame aku minati, menanges kerana ku? Aku terlantar di Hospital. Taim aku sedar, aku da ade kat atas katel Ward. Bosan gile. So, aku pon jenjalan laa kat ward tu. Kalau da jodoh, xkemane. Aku tengok, Ayu ade kat Hospital tu. Tengah melawat seorang lelaki. Aku tengok Ayu mengenggam tangan si Pesakit tu dengan erat sambel matenye Bengkak. Mungkin sebab asyik menanges. Aku menghampiri Ayu untuk menegurnye. Semase aku menghampiri Ayu, Ayu seperti meluahkan something pade laki itu.

Muke lelaki itu berbalut rapi. “kene simbah asid la tu” kate aku dalam hati. Aku cume mendengar luahan Ayu terhadap lelaki itu. “Awak, bangon la awak. Da 3 hari saya tunggu awak kat sini. Awak xkesiankan saya ke?” kate Ayu pade si mumia berbalut tu. Aku rase macam nak lemaskan jek laki tu. Rupa2nye Ayu da ade pilihan hatinye. “saya sayang awak. Awak bangunlaa” kate Ayu yang membuatkan aku seperti di timpa Lif. Aku rasa menyesal kerana aku xdapat meluahkan perasaan yang aku pendam 3 tahun ni. Aku terus menuju ke katel Ward aku dengan perasaan kecewa.

Semase perjalanan aku ke katel aku, Aku Nampak family aku sedang menuju ke katel Yang diduduki oleh si Mumia tu. Aku memanggil Mak aku, tapi mak aku xdengar.
Tiba2, aku dengar Ayu menjerit. Aku lihat Doktor n Nurse bergegas ke Arah si mumia tu. Mak Abah aku pon bergegas ke sane. Aku pon bergegas juga. Aku lihat, Doktor menggelengkan kepalenye. Ayu meratapi kematian si Mumia tu. Doktor geleng, Aku lak mengangguk sambel tersenyum cuz si Mumia tu da mati, so aku ade peluang laa nak usha Ayu.

Aku mendekati Ayu. Ayu seperti xdapat mengawal perasaannye. “Yen.. Kenapa Yen tinggalkan Ayu? Ayu sayang Yen! Da 3 tahun Ayu tunggu Yen luahkan lafaz teragung tu pade Ayu. Kenape Yen pergi dulu!!” kate Ayu. Aku terkesima. Name mumia ni same ngan Aku ke? Doktor membuka balutan muke si Mumia tu. Aku terkejut. Rupa2nye, si Mumia tu adelah aku. Da 3 hari aku koma. Dan Akhirnye aku pergi meninggalkan dunia.

Aku berase sedih. Aku cume mampu melihat orang meratapi kematian aku. Abah menenangkan Mak aku. Ayu pule still memegang erat tangan ku. Doktor menutupi mateku. Penglihatan ku mule gelap. “Izinkan Yen pergi” bisikku pade Ayu. Aku pergi dengan redhanye. Aku berase gembira, rupa2nye, Ayu pon menyimpan perasaan yang same padeku. Tapi, semua tu da xpenting. Selamat tinggal dunia~

8 comments:

Anonymous said...

mumia? kene simbah asid? -__-!

Alya Esprézzo said...

test..hahah baru boleh, siyes tadi tak bolehh..wuwuwuw..

hurm sadisnya entry awk..

MistaZaharin said...

hehe~ tankz~ percubaan untuk berkarya.. =)

Ahmad Haziq Azlan said...

mumia tulis blog

MistaZaharin said...

haha~ mumia try asah tangan tok blogging~

AesyaZealous said...

mumia hidup balik dan berblogging!! hahaha nice story..

MistaZaharin said...

hihi.. watak utame lam blog ni kan.. so, best gak jadik mumia.. =)

NuRuL AsILaH said...

jgnla jdik watak utama...sadis sngt...=(..huuhuhuhu